Minggu, 11 April 2010

Analisis SWOT


Analisis SWOT adalah sebuah metode perencanaan strategis yang digunakan untuk mengevaluasi trengths , W eaknesses, Opportunities, dan T hreats terlibat dalam suatu proyek atau dalam bisnis usaha. Hal ini melibatkan penentuan tujuan usaha bisnis atau proyek dan mengidentifikasi faktor-faktor internal dan eksternal yang baik dan menguntungkan untuk mencapai tujuan itu. Teknik ini dibuat oleh Albert Humphrey, yang memimpin proyek riset pada Universitas Stanford pada dasawarsa 1960-andan 1970-an dengan menggunakan data dari perusahaan-perusahaan Fortune 500.

Sebuah analisis SWOT harus terlebih dahulu memulai dengan mendefinisikan negara yang diinginkan atau tujuan akhir. Sebuah analisis SWOT dapat dimasukkan ke dalam model perencanaan strategis. Contoh dari teknik perencanaan strategis yang menggabungkan objektif digerakkan analisis SWOT Analisis Kreatif Strategis (SCAN). Perencanaan strategis, termasuk analisis SWOT dan SCAN, telah menjadi subyek banyak penelitian.
· S trengths: atribut dari orang atau perusahaan yang sangat membantu untuk mencapai tujuan.
· W eaknesses: atribut dari orang atau perusahaan yang berbahaya untuk mencapai tujuan.
· O pportunities: kondisi eksternal yang membantu untuk mencapai tujuan.
· T hreats: kondisi eksternal yang dapat merusak tujuan.
Identifikasi SWOTs sangat penting karena langkah-langkah berikutnya dalam proses perencanaan untuk pencapaian tujuan yang dipilih mungkin diturunkan dari SWOTs.
Pertama, para pembuat keputusan harus menentukan apakah tujuan dapat dicapai, mengingat SWOTs. Jika tujuannya adalah TIDAK dapat dicapai tujuan yang berbeda harus dipilih dan proses berulang.
Para analisis SWOT sering digunakan dalam dunia akademis untuk menyoroti dan mengidentifikasi kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman. Hal ini terutama bermanfaat dalam mengidentifikasi daerah-daerah untuk pembangunan.

Pencocokan dan mengkonversi

Cara lain untuk memanfaatkan SWOT adalah pencocokan dan mengkonversi. Cocok digunakan untuk mencari keunggulan kompetitif dengan cara mencocokkan kekuatan untuk kesempatan. Konversi adalah menerapkan strategi konversi untuk mengubah ancaman atau kelemahan menjadi kekuatan atau peluang. Contoh strategi konversi adalah mencari pasar baru. Jika ancaman atau kelemahan tidak dapat dikonversi sebuah perusahaan harus berusaha untukmemperkecil atau menghindari mereka.

Bukti Penggunaan SWOT

Analisis SWOT strategi mungkin membatasi dipertimbangkan dalam evaluasi. Scott Armstrong mencatat bahwa “orang-orang yang menggunakan SWOT mungkin menyimpulkan bahwa mereka telah melakukan pekerjaan yang memadai dan mengabaikan perencanaan yang masuk akal seperti hal-hal seperti mendefinisikan tujuan perusahaan atau menghitung ROI untuk strategi-strategi alternatif.” Sebagai alternatif untuk SWOT, Armstrong menggambarkan pendekatan 5-langkah alternatif yang mengarah pada kinerja perusahaan yang lebih baik.
Kritik-kritik ini ditujukan untuk versi lama dari analisis SWOT yang mendahului analisis SWOT yang dijelaskan di atas di bawah judul “Strategis dan Kreatif Penggunaan Analisis SWOT.” Versi lama ini tidak mengharuskan SWOTs diturunkan dari tujuan yang telah disepakati. Contoh analisis SWOT negara yang tidak objektif disediakan di bawah ini di bawah “Sumber Daya Manusia” dan “Marketing.”

Internal dan faktor eksternal

Tujuan dari setiap analisis SWOT adalah untuk mengidentifikasi kunci faktor internal dan eksternal yang penting untuk mencapai tujuan. Ini berasal dari perusahaan dalam rantai nilai unik. Kelompok analisis SWOT informasi kunci ke dalam dua kategori utama:
· Faktor internal – Kekuatan dan kelemahan internal organisasi.
· Faktor eksternal – Peluang dan ancaman yang disajikan oleh lingkungan eksternal organisasi.   Gunakan PEST atau alu analisis untuk membantu mengidentifikasi faktor-faktor
Faktor-faktor internal dapat dipandang sebagai kekuatan atau kelemahan tergantung pada dampaknya terhadap tujuan organisasi. Apa yang dapat mewakili kekuatan yang berkaitan dengan satu tujuan mungkin kelemahan untuk tujuan lain. Faktor-faktor yang dapat mencakup semua 4P itu; serta kepegawaian, keuangan, kemampuan manufaktur, dan sebagainya. Faktor-faktor eksternal dapat mencakup masalah-masalah makro ekonomi, perubahan teknologi, undang-undang, dan perubahan sosial-budaya, serta perubahan-perubahan dalam pasar atau posisi kompetitif. Hasilnya sering disajikan dalam bentuk matriks.
Analisis SWOT adalah salah satu metode kategorisasi dan memiliki kelemahan. Sebagai contoh, mungkin cenderung untuk membujuk perusahaan untuk mengkompilasi daftar daripada berpikir tentang apa yang sebenarnya penting dalam mencapai tujuan. Ini juga menyajikan daftar yang dihasilkan tidak kritis dan tanpa prioritas yang jelas sehingga, misalnya, peluang lemah mungkin muncul untuk menyeimbangkan ancaman kuat.
Adalah bijaksana untuk tidak terlalu cepat menghilangkan setiap calon SWOT entri. Pentingnya SWOTs individu akan dinyatakan oleh nilai strategi yang dihasilkannya. Sebuah item yang SWOT menghasilkan strategi berharga adalah penting. Sebuah SWOT barang yang tidak menghasilkan strategi yang tidak penting.

Penggunaan Analisis SWOT

Kegunaan analisis SWOT tidak terbatas pada organisasi yang mencari laba. Analisis SWOT dapat digunakan dalam setiap situasi pengambilan keputusan ketika keadaan-akhir yang diinginkan (tujuan) telah ditetapkan. Contohnya antara lain: organisasi nirlaba, unit pemerintah, dan individu. Analisis SWOT juga dapat digunakan dalam perencanaan pra-krisis dan pencegahan krisis manajemen. Analisis SWOT juga dapat digunakan dalam menciptakan sebuah rekomendasi selama studi kelayakan.

Analisis SWOT-pemandangan

SWOT-lanskap yang menangkap situasi manajerial yang berbeda dengan memvisualisasikan dan meramalkan kinerja dinamis dari obyek yang sebanding menurut penemuan oleh Brendan Kitts, Leif Edvinsson dan Tord Beding. Perubahan dalam kinerja relatif terus-menerus diidentifikasi. Proyek (atau unit pengukuran yang lain) yang dapat menjadi potensi resiko atau peluang benda tersebut disoroti. SWOT-lanskap yang mendasari juga menunjukkan kekuatan / kelemahan faktor-faktor yang pernah atau mungkin akan memiliki pengaruh yang tertinggi dalam konteks nilai digunakan (untuk ex. Fluktuasi nilai modal).

Perusahaan perencanaan

Sebagai bagian dari pengembangan strategi dan rencana untuk memungkinkan organisasi untuk mencapai tujuannya, maka organisasi itu akan menggunakan sistematis / ketat proses yang dikenal sebagai perencanaan perusahaan. SWOT bersama PEST / alu dapat digunakan sebagai dasar untuk analisis bisnis dan faktor lingkungan.
· Menetapkan tujuan – organisasi mendefinisikan apa yang akan dilakukan
· Lingkungan scanning
o Penilaian internal dari organisasi SWOT, ini harus mencakup penilaian terhadap situasi sekarang serta portofolio produk / jasa dan analisis tentang produk / jasa siklus hidup
· Analisis strategi yang ada, ini harus menentukan relevansi dari hasil internal / eksternal penilaian. Ini mungkin termasuk analisis kesenjangan yang akan melihat faktor-faktor lingkungan
· Isu Strategis didefinisikan – faktor kunci dalam pengembangan rencana perusahaan yang perlu  ditangani oleh organisasi
· Mengembangkan baru / direvisi strategi – direvisi analisis isu-isu strategis dapat berarti tujuan perlu berubah
· Menetapkan faktor penentu keberhasilan – pencapaian tujuan dan strategi pelaksanaan
· Persiapan operasional, sumber daya, rencana proyek implementasi strategi
· Hasil pemantauan – pemetaan terhadap rencana, mengambil tindakan korektif yang dapat berarti     mengubah tujuan / strategi.

Pemasaran

Dalam banyak analisis pesaing, pemasar membangun profil rinci dari setiap pesaing di pasar, dengan fokus terutama pada kompetitif relatif mereka kekuatan dan kelemahan menggunakan analisis SWOT. Manajer pemasaran akan meneliti masing-masing struktur biaya pesaing, sumber keuntungan, sumber daya dan kompetensi, posisi kompetitif dan diferensiasi produk, tingkat integrasi vertikal, sejarah tanggapan terhadap perkembangan industri, dan faktor lainnya.
Pemasaran manajemen sering menemukan perlu untuk berinvestasi dalam penelitian untuk mengumpulkan data akurat yang diperlukan untuk melakukan analisis pemasaran. Oleh karena itu, manajemen sering melakukan riset pasar (secara bergantian riset pemasaran) untuk memperoleh informasi iniPemasar menggunakan berbagai teknik untuk melakukan riset pasar, tetapi beberapa yang lebih umum meliputi:
· Riset pemasaran kualitatif, seperti kelompok fokus
· Riset pemasaran kuantitatif, seperti survei statistik
· Eksperimental teknik seperti pasar uji
· Pengamatan teknik seperti etnografi (on-site) observasi
· Manajer pemasaran dapat juga merancang dan mengawasi berbagai lingkungan intelijen kompetitif pemindaian dan proses untuk membantu mengidentifikasi tren dan menginformasikan analisis  pemasaran perusahaan.
Sumber :
http://blog.math.uny.ac.id/syahland/tik/analisis-swot/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar